Ajaran Kepemimpinan Hindu Edisi 2 (Nitisastra)

Kewajiban generasi muda adalah melestarikan warisan dari para pendahulunya, warisan Ilmu dan budaya yang bermanfaat bagi kehidupan ini. Negeri Eropah, Cina, India, Jepang adalah negara-negara yang sangat menghormati pendahulunya, mereka rajin mendokumentasikan pernik-pernik ilmu dan budaya sehingga bisa diwarisi hingga kini.

Dalam bidang manajemen, negeri kita cukup kaya dengan warisan ajaran-ajaran mulia tentang kepemimpinan. Tidak heran bila negeri ini ratusan tahun silam disegani di manca negara sebagai negara yang kuat, negara besar, negara yang maju peradabannya.

Berbicara mengenai kempemimpinan/leadership kita tidak lepas dari dua kata kapabilitas (kemampuan) dan akseptabilitas (diterima). Pada dasarnya hanya ada dua pilihan bila kita hidup dalam suatu perkumpulan, yakni sebagai Pemimpin atau sebagai yang dipimpin yang lazim di sebut anggota. Sebagai anggota yang baik, kita harus memiliki loyalitas, patuh dan taat pada perintah atasan sebagai pemimpin dan rela berkorban serta bekerja keras untuk mendukung atasan dalam pencapaian tujuan yang dalam ajaran agama Hindu, disebut Satya Bela Bhakti Prabhu.

Sedangkan sebagai pemimpin, harus mempunyai pengetahuan dan kemampuan untuk memimpin (kapabilitas) serta dapat diterima oleh yang dipimpin ataupun atasannya (akseptabel).

Kemampuan dalam arti mampu memimpin, mampu mengorbankan diri demi tujuan yang ingin dicapai, baik korban waktu, tenaga, materi dll serta dapat diterima, dalam arti dapat dipercaya oleh anggota masyarakatnya dan pejabat yang di atasnya.

Untuk suksesnya pencapaian tujuan suatu perkumpulan, sangat tergantung dari proses kerjasama dan rasa saling membutuhkan antara anggota dengan pemimpinnya.Didalam Kitab Niti Sastra Bab I sloka 10, hubungan erat antara pemimpin dan anggota diibaratkan seperti hubungan Singa dengan hutan, sebagai berikut :

“Singa adalah penjaga hutan. Hutan pun selalu melindungi Singa, Singa dan hutan harus selalu saling melindungi dan bekerjasama. Bila tidak atau berselisih, maka hutan akan hancur dirusak manusia, pohon-pohonnya akan habis dan gundul ditebang, hal ini membuat singa kehilangan tempat bersembunyi, sehingga ia bermukim dijurang atau dilapangan yang akhirnya musnah diburu dan diserang manusia.”

Hubungan kerja sama yang saling membutuhkan ibaratnya “Singa dengan Hutan” perlu diterapkan oleh pemimpin dan masyarakatnya, sehingga dapat sukses dalam mencapai tujuan yang diinginkan bersama. Tidak ada pemimpin yang sukses tanpa didukung masyarakatnya, demikian sebaliknya.

Kriteria kepemimpinan menurut Pustaka Niti Sastra :

  1. Abhikamika
    Pemimpin harus tampil simpatik, berorientasi ke bawah dan mengutamakan kepentingan rakyat banyak dari pada kepentingan pribadi atau golongannya.
  2. Prajna
    Pemimpin harus bersikap arif dan bijaksana dan menguasai ilmu pengetahuan teknologi, agama serta dapat dijadikan panutan bagi rakyatnya.
  3. Utsaha
    Pemimpin harus proaktif, berinisiatif, kreatif dan inovatif (pelopor pembaharuan) serta rela mengabdi tanpa pamrih untuk kesejahteraan rakyat.
  4. Atma Sampad
    Pemimpin mempunyai kepribadian : berintegritas tinggi, moral yang luhur serta obyektif dan mempunyai wawasan yang jauh ke masa depan demi kemajuan bangsanya.
  5. Sakya Samanta
    Pemimpin sebagai fungsi kontrol mampu mengawasi bawahan (efektif, efisien dan ekonomis) dan berani menindak secara adil bagi yang bersalah tanpa pilih kasih/tegas.
  6. Aksudra Pari Sakta
    Pemimpin harus akomodatif, mampu memadukan perbedaan dengan permusyawaratan dan pandai berdiplomasi, menyerap aspirasi bawahan dan rakyatnya.

Saat ini negeri kita mangalami krisis para pemimpin sejati, yang bener-benar memimpin menggunakan logika dan hati, menggunakan keahliannya memimpin guna mewujudkan tujuan bersama yaitu kemakmuran dan sejahteraan bersama.

Mudah-mudahan dengan semakin tingginya perkembangan teknologi yang memudahkan kita dan generasi muda untuk mengakses segala informasi dan ilmu, bisa dimanfatkan untuk menghasilkan para pemimpin sejati. Belajar dari sejarah, menghargai warisan leluhur untuk terus mengembangkan ilmu dan kebudayaan pada tataran yang mumpuni sehingga senantiasa disegani oleh setiap pendatang dan setiap bangsa maupun negara di dunia ini maupun di dunia lain.

About these ads

~ oleh made24 pada Februari 7, 2008.

25 Tanggapan to “Ajaran Kepemimpinan Hindu Edisi 2 (Nitisastra)”

  1. say kepingin dapat bacaan lengkap nitisastra gimana caranya???

  2. Terimakasih yah dah mampir ke Blog kami

    Coba mampir ke percetakan
    Paramitha Surabaya
    atau Manik Geni di Bali

    mudah-mudahan dapat yah

    salam
    Made

  3. sekarang susah cari nitisastra, ada ngak kumpulan tutur bali?

  4. terimakasih banyak Agung
    dah mampir ke blog kami

    Saya sedang mengumpulkan tutur-tutur Bali
    seperti: Tantri, Tamtam, Rajaphala, tapi belum dapat sumber yang lengkap.

    Mungkin toko-toko buku di Bali dapat kita temukan

    Salam
    Made

  5. wah…menarik sekali pembahasannya,,
    saya sangat interest………
    tulisan ini sangat inspiratif bagi sAYA kedepannya,,,
    bagaimana kalau di kalangan organisasi tingkat kemahasiswaan?
    mybe saudara bisa menulisnya….
    semoga saudara berkenan membagi pengalaman kepemimpinan anda kpd saya?suksma,,,,

  6. Om swastyastu
    (Semoga semua mahluk berbahagia dan sejahtera)

    Terimakasih saudara Pradipta, telah berkunjung ke blog kami. Percaya atau tidak, diterima atau tidak, masa depan suatu organisasi sangat banget ditentukan oleh kwalitas dan kapabilitas pemimpinnya.

    Pemimpin yang berhasil biasanya dia yang mendengerkan aspirasi arus bawah dan memuaskan anggotanya (kwalitas=customer satifactory), dia harus dinamis. Cepet tanggap dengan segala perubahan yang ada. Berani menunjukkan identitasnya di antara perbedaan-perbedaan yang ada.

    Demikian sekilas pandangan saya

    Om Shanti Shanti Shanti Om
    (Semoga Damai di Hati, Damai di dunia dan damai selalu dan selamanya).

  7. Om Swastiastu
    Tulisan Anda sangat menarik, saya ingin tau mengapa kita perlu belajar nitisastra?
    sukseme..

    • Om Swastyastu,

      Niti Sastra adalah salah satu warisan leluhur yang mengajarkan nilai-nilai luhur tentang leadership. Leadership yang bermanfaat baik di dunia kerja, di masyarakat maupun di dalam keluarga.

      Oleh karena tingginya nilai yang dikandungnya maka, sangat rugi kita yang mewarisinya tidak memanfaatkannya dengan baik, yaitu dengan mempelajarinya kemudian mengaplikasikannya dalam pikir, kata dan ucap

      Demikian kira-kira, kirang langkungne ampura…?

      Om Santhih Santhih Santhih Om.

  8. thx

  9. Bila mana nitisatra di hubungkan dengan Nilai keprajuritan????????jawabanya dunk segera

    • Seorang prajurit mesti mampu memimpin dirinya sendiri, memimpin disini maksudnya: mampu mengendalikan nafsu, pikiran, keinginan, amarah, kebingungan, mabuk, loba, irihati dan energi-energi negatif yang lainnya sehingga nantinya dia mampu mengoptimalisasikan dirinya.

      Seorang prajurit mestinya mampu mendahulukan kepentingan umum (Abhikamika), mampu bersikap bijak dalam menghadapi orang lain, selalu menimba ilmu (meningkatkan diri) baik ilmu sekuler maupun ilmu spritual,

      Seorang prajurit juga sebisa mungkin menjadi panutan dalam masyarakat, terutama dalam hal kedisiplinan dalam mengimplementasikan kebaikan, bukan arogan dan memamerkan kekuatan.

      Seorang prajurit kalo dia mampu mengoptimalisasikan potensi dirinya, bukan tidak mungkin kelak dia akan menjadi pemimpin. Dalam hal ini semua yang dijelaskan di atas bagaimana seorang pemimpin tepat berlaku pula bagi pemimpin prajurit.

      Demikian, kurang lebihnya mohon maaf

      Salam damai dan sejahtera

      • om swastiyastu.

        dua hari yang lalu saya baca Niti sastra yang authorized by Anand krishna, akhirnya saya post beberapa contents yang menurut saya perlu untuk lebih di resapi para pemimpin bangsa ini, saya hanya membayangkan kalo ajaran wisdom yang terkandung dalam niti sastra bisa banyak di akses oleh generasi muda; biar lebih ngerti dan conciously aware kalo karya cipta budaya kita pada masa silam sudah begitu indah. sayang sekali di negara ini masih terjadi pengkotak-kotakan aliran sehingga nilai-nilai budaya tak bisa dikembangkan lebih lanjut lagi secara mendalam dari generasi masa kini karena kabut batasan yang terkait Isu Sara. semoga kelak generasi muda (saya juga) semakin tercerahkan dan peduli terhadap budaya an mengaplikasikan nilai nilai luhur bangsa ini dan mrefleksikan dalam daily life nya.

  10. om swastyastu, tlisan yg mnarik dan brmanfa’t,, bnyak problem kpemmpinan d’negara kt skrang ini, smga pra pmmpin da yg mmbca tlisan ini.

    • Om Swastyastu,

      Ya demikianlah adanya, semoga para pemimpin bisa menjadi agent of change yang mampu memberikan penerangan dan kemajuan-kemajuan hidup dengan tetap menjaga kelestarian dan keseimbangan alam

      Santih

  11. om suwastiastu
    saya nyoman sanjaya, quid tour di bali, saya mau lebih tahu tentang nitisastra, tpi blom dpt buku nya, karena banyak sekali tamu2 yg nanya dan mau belajar hindu atau budha secara umum,

    • om swastyastu,

      Inggih ampura Bli nyoman, telat tiang memberikan tanggapan, karena saya baru balik dari Tirtha Yatra ke Bangkok dan India. Kalo mau lengkap tentang Niti Sastra datanglah ke kantor PHDI terdekat, atau tangkil ke Griya dari Sulinggih terdekat, setiap Pandita (Rsi, Mpu, Pedanda, Bhagavan, Dukuh, dll) semua sangat welcome bila kita datang bertanya tentang ajaran-ajaran spritual dan kehidupan…

      Demikian Pak Semoga berhasil

      Om Santih Santih Santih

  12. [...] Ajaran Kepemimpinan Hindu Edisi 2 (Nitisastra) [...]

  13. [...] Ajaran Kepemimpinan Hindu Edisi 2 (Nitisastra) [...]

  14. [...] Ajaran Kepemimpinan Hindu Edisi 2 (Nitisastra) [...]

  15. [...] Ajaran Kepemimpinan Hindu Edisi 2 (Nitisastra) [...]

  16. tolong,di lengkapi ya materinya :)

  17. bagaimana sloka tentang kepimpinana dan lengkap dengan artinya???

    • Salam Sejahtera,
      Berikut adalah Sloka-sloka kepemimpinan:

      Di dalam kitab suci Veda kita jumpai beberapa mantra yang menyangkut ajaran kepemimpinan antara lain :

      1) Seorang pemimpin berasal dari warga negara (Yajurveda XX.9).

      2) Warga negara yang merupakan satu kesatuan dalam berbangsa adalah anggota badan seorang pemimpin (Yajurveda XX.8)

      3) Seorang pemimpin melindungi warganya tanpa menyakiti mereka (Yajurveda XIII.30).

      4) Kami memilih seorang pemimpin untuk memperoleh makanan dan mengentaskan kemiskinan dan kesejahtraan yang berlimpah (Yajurveda X.21).

      5) Seorang pemimpin atas rakhmatnya melindungi masyarakatnya (Yajurveda XXX.5).

      6) Seorang pemimpin tidak pernah sedih, ia senantiasa berbuat jujur (Rigveda V.34.7)

      7) Seorang pemimpin membuat kita sejahtra dan melindungi cendekiawannya (Rigveda I.54.11).

      8) Marilah kita semua orang dari segala penjuru mendatangi pemimpin untuk melenyapkan semua penderitaan (Yajurveda VI.36).

      9) Semogalah masyarakat memperoleh kesejahtraan/kebahagiaan karena pemimpinnya (Yajurveda XI.28).

      10) Wahai pemimpin! Usahakanlah semua wargamu berbahagia, berikan kesejahtraan dan tolonglah mereka (Sàmaveda,971)

      11) Wahai Pemimpin! Datangilah masyarakat dan bebaskanlah mereka dari penderitaan (Samaveda, 753).

      12) Kami semua patuh dan taat kepada semua peraturan pemimpin/pemerintah (Rigveda VIII.25.16).

      13) Semua golongan dalam masyarakat memuji pemimpinnya atas perhatiannya yang baik terhadap kesejahtraan warganya (Rigveda V.37.4).

      14) Wahai Pemimpin! Bertindaklah untuk kesejahtraan masyarakatmu dan keabadian namamu (Atharvaveda XIII.1.34).

      Selanjutnya di dalam Arthasastra karya maharsi Kautilya atau Chanakya (VI.1.2-6) dinyatakan enam sifat atau disiplin hidup yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin, yaitu :

      1) Abhigamika, seorang pemimpin dapat menarik simpati rakyatnya, karena itu ia harus berorientasi ke bawah, mengutamakan kepentingan rakyat banyak.

      2) Prajña, seorang pemimpin hendaknya cerdas, arif dan bijaksana, menguasai ilmu pengetahuan dan seni kepemimpinan serta memiliki daya analisa yang tajam dengan pandangan yang jauh ke depan.

      3) Utsaha, seorang pemimpin hendaknya mampu mengambil inisiatif, oleh karena itu ia harus aktif, innovatif dan menjadi pelopor dalam mengembangkan kreativitas masyarakat untuk maju.

      4) Atmasampad, seorang pemimpin hendaknya memiliki integritas pribadi, memiliki moral yang luhur, segala tingkah lakunya terpuji dan patut menjadi teladan masyarakat.

      5) Sakhyasamanta, seorang pemimpin mampu mengawasi bawahannya, dengan demikian segala kebijaksanaan yang telah ditetapkan dapat terlaksana secara berdaya guna dan berhasil guna sesuai dengan sasaran yang telah ditetapkan.

      6) Aksudraparisakta, seorang pemimpin memiliki kemampuan untuk memadukan pendapat yang saling berbeda dalam suatu permusyawaratan. Pemimpin seharusnya menguasai teknik dan seni mempertemukan pendapat-pendapat yang saling berbeda. Kepandaian pemimpin dalam berdiplomasi ini akan mengantarkan sukses kepemimpinannya.

      http://www.parisada.org/index.php?option=com_content&task=view&id=478&Itemid=29&limit=1&limitstart=2

      Salam
      Made M.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 36 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: